stress ujian bagaimana orangtua menghadapinya

Orang tua dapat mempersiapkan diri untuk musim ujian untuk menghindari membuat anak-anak cemas

Saat itulah tahun ketika siswa dan orang tua mulai merasakan panasnya tekanan ujian. Sementara beberapa semangat untuk bersaing, membuat kedua orang tua dan lingkungan mereka cemas dan stres. Para psikolog telah memperhatikan bahwa sering kali, kecemasan ini terkait dengan tuntutan akademik dan efek akhirnya pada kehidupan anak berasal dari orang tua yang secara sadar atau tidak sadar membebani anak mereka.

Bagaimana saya bisa membantu anak saya selama ujian?

Orang tua harus bertindak sebagai fasilitator untuk anak selama ujian. Ingat, anak sudah merasa cemas dan stres tentang kinerja mereka dalam ujian. Pada titik ini, sebagai orang tua, Anda dapat:

  • Bantu anak Anda membuat jadwal belajar sehingga ada cukup waktu untuk me-review mata pelajaran
  • Bantu anak dalam merevisi materi pelajaran
  • Berikan makanan yang cukup dan bergizi agar tetap bugar dan sehat
  • Pantau pola tidur anak Anda dan pastikan mereka cukup istirahat
  • Berikan jaminan yang sangat dibutuhkan dan dukungan emosional bagi anak Anda untuk mengatasi kekhawatiran mereka

Bagaimana saya tahu apakah anak saya menderita stres ujian?

Sebagai orang tua, Anda akan tahu bagaimana reaksi anak Anda ketika mereka takut, tegang atau cemas. Seringkali anak-anak berbicara kepada orang tua tentang kecemasan, frustrasi, atau kesulitan mereka dalam menghadapi studi. Beberapa kecemasan yang diungkapkan oleh anak-anak adalah bahwa mereka belum siap secara memadai, bagaimana jika mereka tidak mendapatkan jurusan yang mereka inginkan, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, melupakan segalanya, tidak mampu memahami mata pelajaran tertentu, dll.

Juga, beberapa anak cenderung tidur berlebihan atau tidur sangat sedikit, sementara beberapa yang lain mungkin memiliki perut kesal sebelum ujian atau mungkin mengungkapkan keputusasaan dan kecemasan tentang hasilnya. Kadang-kadang karena kecemasan yang parah, siswa mungkin terlibat dalam perilaku yang merugikan diri sendiri juga.

Baca Juga  Tips Belajar Cepat Khusus Untuk Ujian Akhir Semester

Semua ini adalah tanda-tanda stres dan kecemasan akibat ujian. Orang tua perlu hadir untuk anak dan melakukan pemantauan untuk melacak setiap perubahan dalam perilaku mereka. Meyakinkan anak bahwa fokusnya adalah belajar dan bukan pada tanda akan menenangkan mereka sampai batas tertentu. Penting untuk tetap tenang dan tidak menimbulkan ketakutan pada mereka.

Anak saya ingin belajar di malam hari. Haruskah saya mengizinkan ini?

Setiap anak berbeda dan demikian pula kebiasaan belajar mereka. Beberapa lebih suka tidur lebih awal dan bangun pagi untuk belajar, sementara yang lain berkonsentrasi lebih baik di malam hari.

Jika anak Anda dapat belajar di malam hari dan beristirahat di pagi hari, biarkan mereka melakukannya. Ingat juga bahwa anak-anak cenderung tidur lebih banyak di masa remaja mereka. Jika tidur mereka terganggu, mereka tidak akan dapat berfungsi secara efisien di siang hari.

Bagaimana saya dapat membantu anak saya membuat jadwal belajar?

Jumlah bantuan yang diperlukan mungkin tergantung pada kebutuhan anak. Beberapa cara yang dapat membantu orang tua adalah:

  • Periksa berapa banyak tema dan subtema yang telah tuntas
  • Tawarkan saran untuk membuat tabel waktu dan bantu mereka mengikutinya
  • Jelaskan konsep jika mereka bingung tentang hal itu
  • Dorong mereka untuk meluangkan waktu untuk bersantai
  • Beri mereka tes di rumah jika mereka lambat dalam menulis jawaban mereka

Hal-hal apa saja yang tidak perlu saya khawatirkan?

Banyak anak di sekolah menengah yang bertanggung jawab terhadap studi mereka selama ujian. Jadi hindari mencoba mengendalikan mereka dan beri mereka ruang untuk belajar sendiri. Yang terpenting adalah membuat mereka merasa bertanggung jawab atas studi mereka. Pemantauan dan bimbingan yang berlebihan tidak membantu mereka belajar lebih baik.

Baca Juga  6 Alasan Untuk Berhenti Melabeli Anak

Saya telah melihat orang tua duduk dengan anak-anak mereka dan membuat mereka belajar bahkan ketika mereka berada di sekolah menengah – ini terdengar lebih mengganggu daripada mendukung. Beri tahu mereka bahwa mereka dapat mendekati Anda jika mereka membutuhkan bantuan dalam memahami beberapa topik atau konsep, dan mereka tidak perlu khawatir atau cemas tentang ujian.

Dapatkah saya membiarkan anak saya menjelajah internet, menonton TV atau bermain di luar?

Tidak apa-apa jika anak Anda berhenti belajar untuk memeriksa pesan di telepon atau menjelajah internet selama beberapa waktu. Tetapi harus ada kontrol tentang berapa banyak waktu yang dihabiskan di internet dan telepon. Sebaliknya, sarankan untuk berjalan-jalan atau mendengarkan musik untuk beberapa saat. Ini dapat membantu anak Anda merasa segar kembali. Sebagai orang tua, hal terbaik yang harus dilakukan adalah membuat mereka merasa bertanggung jawab atas tindakan mereka.

Sebagai orang tua, bagaimana saya mengurangi stres selama ujian?

Anda harus terlebih dahulu memahami bahwa setiap anak itu unik dan setiap anak memiliki kekuatan dan bakatnya sendiri. Anda juga perlu memahami dan menerima bahwa mereka nantinya dapat mencari nafkah dan menjalani kehidupan yang baik.

Menilai anak Anda hanya atas dasar akademis sama sekali bukan hal yang benar untuk dilakukan. Orang tua perlu memperbaiki kesalahpahaman dan pola pikir ini. Akademisi hanyalah satu bagian dari kehidupan dan bukan kehidupan itu sendiri.

Menerima potensi anak dan menemukan kemungkinan dalam lingkup itu adalah cara yang masuk akal untuk mendukung anak Anda.

Bagaimana saya berbicara dengan anak saya tentang kesuksesan dan kegagalan?

Sebagai orang tua, Anda dapat mulai tentang ide-ide Anda sendiri tentang kesuksesan dan kegagalan akademis. Misalnya, jika Anda percaya bahwa mendapatkan nilai kurang dari 90% adalah kegagalan, anak Anda secara tidak sengaja akan menyerap gagasan yang sama. Jadi ketika skor mereka 85%, yang dianggap skor baik, mereka akan merasa kecewa karena orang tua mereka tidak menganggapnya cukup baik.

Baca Juga  Kemendikbud Prioritaskan 4 Program Ini di Tahun 2017

Sebagai orang tua, yang terbaik adalah jika Anda dapat membuat anak Anda menjadi individu yang mampu memberi manfaat dalam masyarakat.

Membantu mereka mengidentifikasi kekuatan, minat, dan memperkuat harga diri dan kepercayaan diri mereka adalah cara paling penting dan masuk akal untuk mengasuh anak Anda. Ini sebaiknya tercermin dalam percakapan sehari-hari Anda dengan anak Anda.

Pastikan bahwa percakapan Anda sehari-hari tidak menunjukkan bahwa Anda hanya menghargai kesuksesan, menunjukkan sikap mengambil kesuksesan dan kegagalan secara adil dan juga bahwa keduanya sama pentingnya.

Tanyakan kepada diri sendiri, apa isi pembicaraan Anda dengan anak Anda sebagian besar waktu? Apakah itu membuat anak Anda merasa bahagia dan percaya diri? Jika tidak, Anda perlu mengubah isi ceramah Anda sehingga anak Anda tumbuh sebagai individu yang sehat dan bahagia.

Bagaimana? Sudah menemukan jawabannya? Demikian artikel tentang Bagaimana Orang Tua Menghadapi Stres Ujian. Semoga bermanfaat.

Sumber: www.whiteswanfoundation.org

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.